TUHAN dan Debu

hujan-debuDebu itu menempel di ujung sampul buku. Hanya beberapa titik. Kutiup pelan, debu-debu itu luruh, jatuh ke lantai. Lalu, hilang lepas dari pengamatanku.

Siang ini debu itu menempel lagi. Kali ini, saya tak bereaksi seperti kemarin. Debu itu kupandangi saja. Agak lama. Lalu, kuputuskan menulis soal debu.

Di wikipedia, debu adalah sebutan umum untuk sejumlah partikel padat kecil dengan diamter kurang dari 500 mikrometer . Di atmosfer Bumi, debu berasal dari sejumlah sumber: loess yang disebarkan melalui angin, letusan gunung berapi, pencemaran, dll. Debu  dianggap bertanggung jawab menyebabkan penyakit paru dan lainnya.

Debu juga sebutan lain untuk hal-hal rendah, hal-hal yang mudah untuk dilupakan. Kadang ada orang menyebut, ”kamu tu hanya debu di kakiku, bukan siapa-siapa.” Yang paling populer, tentu lagu Dust in The Wind.

Dan, entah kenapa, hari-hari ini saya rajin memandangi dan memikirkan soal debu. Bukan soal bahaya dan mengapa debu itu ada. Tapi, soal keterlibatan TUHAN dalam pengaturan, kapan debu itu menempel dan hilang, kenapa ada di sampul buku, kenapa menempel di meja dan beragam pertanyaan lain.

Saya punya pertanyaan serius, apakah debu yang menempel di sampul buku itu hal yang disengaja, sesuatu yang sudah diatur TUHAN agar ada di sana, di waktu dan tempat tertentu. Kalau ya, mengapa TUHAN terlibat pada hal-hal kecil? Kenapa tidak, misalnya, menghancurkan Zionis Israel yang makin menjadi-jadi itu.

Tapi sudahlah. Saya sungguh bukan orang yang masuk dalam kategori para pencari TUHAN. Saya cuma punya pertanyaan-pertanyaan, punya kegalauan-kegalauan. Sesuatu yang mungkin tak serius.****

2 responses to “TUHAN dan Debu

  1. Debu itu sulit di dapat disandaran kursi pesawat terbang, itu lah salah satu alasan oleh sebagian ulama mengapa tayamun di pesawat terbang tidak sah.

    Debu itu pengganti air untuk berwuduk, debu itu suci, di tempat yang berdebu kita boleh sholat, bila kumpulan debu bercampur air , lumpur (tanah) namanya , sebagai salah satu jenama untuk suci nya barangan yang kena najis besar seperti di jilat anjing.

    Penyakit paru bukan karena debu, debu tersaring di bulu bulu yang ada di lubang hidung , bulu bulu itu ciptaan yang KUASA.

    Debu debu itu yang menutup mata kapir Qurais saat Nabi SAW Hijrah ke Madina.

    Yang menempel di kaki itu adalah daki, karena telah terjadi reaksi kimia disitu.

    Banyak lagi keutamaan debu dan kegunaan nya yang kita belum ketahui, semua ciptaan ALLAH ada manfaat nya, DIA bukan menciptakan itu sia-sia.

  2. Terima kasih pak haji… Ciptaan Allah memang tak pernah sia-sia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s